Rajin Shalat, Tapi tak Pernah Dicatat Malaikat

Rajin shalat, rajin ibadah. Tapi itu semua tidak berarti saat di akhirat kelak. Semua tidak masuk catatan amal oleh malaikat hanya karena sebab satu perkara.

 

Foto Ilustrasi - foto yogi ardhi, republika.co.id
Foto Ilustrasi – foto yogi ardhi, republika.co.id

 

PANGGILAN dari SURAU – Rasulullah SAW pernah menyampaikan kekhawatiran tentang sesuatu yang di kemudian hari bisa menjangkiti umatnya. Beliau bersabda, “Sesungguhnya ada sesuatu yang aku takutkan di antara sesuatu yang paling aku takutkan menimpa umatku kelak, yaitu syirik kecil.”

Para sahabat bertanya, “Apakah syirik kecil itu?” Beliau menjawab, riya. Dalam sebuah hadis diceritakan pula bahwa di akhirat kelak akan ada sekelompok orang yang mengeluh, merangkak, dan menangis. Mereka berkata, “Ya Allah di dunia kami rajin melakukan shalat, tapi kami dicatat sebagai orang yang tidak mau melakukan shalat.”

 

Para malaikat menjawab, “Tidakkah kalian ingat pada waktu kalian melakukan shalat kalian bukan mengharap ridha Allah, tapi kalian mengharap pujian dari manusia, kalau itu yang kalian cari, maka carilah manusia yang kau harapkan pujiannya itu.

 

Baca Juga :   Kata Para Mazhab Boleh Kok, Ngucap "Sayyidina Muhammad" dalam Tasyahud

Jelaslah bahwa kualitas sebuah amal berbanding lurus dengan kualitas niat yang melatarbelakanginya.

Bila niat kita lurus, lurus pula amal kita. Namun, bila niat kita bengkok, amal kita pun akan bengkok. Agar niat kita senantiasa lurus dan ikhlas, alangkah baiknya apabila kita menghayati kembali janji-janji yang selalu kita ucapkan saat shalat, “Sesungguhnya shalatku, ibadahku, hidup, dan matiku hanyalah untuk Allah seru sekalian alam.” (pds)

 

Sumber : Pusat Data Republika
via republika.co.id